Welcome to my Word

Senin, 26 September 2011

INTI SEL









                                          PENGERTIAN INTI SEL ATAU NUKLEUS
Nukleus adalah organela yang ditemukan pada sel eukariotik. Organel ini mengandung sebagian besar materi GENETIK SEL dengan bentuk MOLEKUL DNA LINEAR panjang yang membentuk kromosom bersama dengan beragam jenis protein seperti Histon. Gen di dalam kromosom-kromosom inilah yang membentuk Genom inti sel. Nukleus sering kita kenal dengan nama inti sel. Nukleus pertama kali dikenalkan oleh Brown pada tahun 1831 yang mengamati sel-sel tumbuhan. Struktur nucleus sel tumbuhan (eukariot) mempunyai inti sel yang jelas ketika diamati, karena bahan-bahan inti yang ada di dalam nucleus dibatasi oleh membran inti (karyotheca), yaitu struktur membran Phospolipid bilayer mirip dengan struktur Membran Plasma.
Berdasarkan jumlah inti sel, sel dapat dibedakan sebagai berikut:
       Sel berinti tunggal (Sel Mononukleat), umumnya terdapat pada Sel Hewan dan Sel Tumbuhan;
       Sel berinti ganda (Sel Binukleat), terdapat pada Paramaecium;
       Sel berinti banyak (Sel Polinukleat), sel yang berinti lebih dari 2 buah, misalnya Sel Otot Lurik, Sel Osteoblas, dan Sel Alga Vaucheria.

Bentuk inti biasanya berkaitan dengan bentuk sel, Akan tetapi, umumnya bentuk inti tidak beraturan, ada yang berbentuk lonjong, kubus, atau bersegi banyak beraturan. pada leukosit, inti berbentuk glandular (berupa gelembung dan terdapat kelenjar).
Volume inti berkaitan dengan jumlah kromoson dalam inti. Inti sel haploid ukurannya lebih kecil daripada ukuran inti diploid. Nukleus mengandung materi genetik (DNA dan RNA), protein inti, dan garam mineral.

STRUKTUR INTI SEL
Elemen struktural utama nukleus adalah Membran Inti, suatu membran lapis ganda Fosfolipid yang membungkus keseluruhan Organel dan memisahkan bagian inti dengan Sitoplasma Sel, serta Lamina Inti, suatu struktur dalam nukleus yang memberi dukungan mekanis seperti Sitoskeleton yang menyokong sel secara keseluruhan. Secara garis besar, Membran Inti terdiri atas tiga bagian, yaitu Membran Luar, Ruang Perinuklear, dan Membran Dalam. Membran luar dari nukleus berkesinambungan dengan retikulum endoplasma (RE) kasar dan bertaburan dengan ribosom. Sifat membran inti yang tak permeabel terhadap sebagian besar molekul membuat nukleus memerlukan pori inti agar molekul dapat bergerak melintasi membran. Pori nukleus bagaikan terowongan yang terletak pada membran nukleus yang berfungsi menghubungkan nukleoplasma dengan sitosol. Fungsi utama dari pori nukleus adalah untuk sarana pertukaran molekul antara nukleus dengan sitoplasma. Molekul yang keluar, kebanyakan mRNA, digunakan untuk sintesis protein. Pori nukleus tersusun atas 4 subunit, yaitu subunit kolom, subunit anular, subunit lumenal, dan subunit ring. Subunit kolom berfungsi dalam pembentukan dinding pori nukleus, subunit anular berguna untuk membentuk spoke yang mengarah menuju tengah dari pori nukleus, subunit lumenal mengandung protein transmembran yang menempelkan kompleks pori nukleus pada membran nukleus, sedangkan subunit ring berfungsi untuk membentuk permukaan sitosolik (berhadapan dengan sitoplasma) dan nuklear (berhadapan dengan nukleoplasma) dari kompleks pori nukleus.Meskipun bagian dalam nukleus tidak mengandung badan yang dibatasi oleh membran, isi nukleus tidak seragam dan memiliki beberapa badan subnukleus yang terbentuk dari protein-protein unik, molekul RNA, serta gugus DNA. Contoh utama dari badan subnukleus adalah nukleolus, yang terutama terlibat dalam pembentukan ribosom. Setelah diproduksi oleh nukleolus, ribosom diekspor ke sitoplasma untuk menjalankan fungsi translasi mRNA.
Bagian-Bagian Inti Sel
Inti terbagi atas 4 bagian, yakni membran inti (selaput inti), nukleolus, dan nukleoplasma.asam Nukleat dan Protein. Berikut adalah uraian mengenai ketiga bagian tersebut:
Ø  Membran inti: Adalah bagian terluar dari inti sel. membran inti memisahkan nukleoplasma dengan sitoplasma. Fungsi membran inti sel secara keseluruhan adalah mengadakan pertukaran zat dengan sitoplasma. Pada membran inti, , terdapat pori yang berfungsi dalam pertukaran makromolekul. membran inti tersusun atas 2 lapis membran (bilaminair). Setiap membran terdiri atas 2 lapisan. Ruang di antara membran disebut rongga Perinuklear atau Sisterna. Bagian terluar membran inti biasanya dilekati oleh ribosom yang berhubungan dengan mitokondria, badan Golgi, atau retikulum endoplasma.
Ø  Anak Inti (Nukleolus): Anak inti atau nukleolus dapat ditemukan didalam nukleus. Jumlah nukleolus bergantung pada spesies dan jumlah kromosom. Nukleolus tersusun atas fosfoprotein, ortofosfat, DNA, dan berbagai jenis enzim. Nukleolus akan menghilang pada fase profase, yakni tahap awal pembelahan. Pada tahap akhir pembelahan, Nukleolus akan tampak kembali. Nukleolus berfungsi dalam proses sintesis RNA.
Ø  Nukleoplasma: Adalah cairan inti atau karotin yang bersifat transparan dan semisolid (kental). Di dalam nukleoplasma, terdapat kromatin, granula, nukleoprotein dan mengandung senyawa kimia kompleks. ketika sel membelah, benang-benang kromatin menebal, memendek dan mudah menyerap warna sehingga struktur tersebut dinamakan kromosom.
Ø  Asam Nukleat dan protein Inti: Asam Nukleat dibedakan menjadi DNA dan RNA. DNA merupakan komponen pembawa informasi genetik (gen). DNA tersusun dalam kromosom. DNA merupakan susunan kimia makromolekular kompleks yang terdiri atas 3 macam molekul, yaitu gula deoksiribosa, asam fosfat dan basa nitrogen.

FUNGSI INTI SEL
Nukleus memiliki peran yang sangat vital dalam kehidupan sebuah sel. Peranan nucleus dalam hal ini adalah untuk mengatur dan mengontrol segala aktifitas kehidupan sel serta membawa informasi genetik yang diturunkan ke generasi berikutnya. Informasi genetik ini disimpan dalam suatu molekul Polinukleutida yang disebut DNA (Deoxyribonucleic acid). DNA pada umumnya tersebar di dalam nucleus sebagai matriks seperti benang yang disebut kromatin. Ketika sel akan memulai membelah, kromatin akan berkondensasi membentuk struktur yang lebih padat dan memendek yang selanjutnya disebut kromosom. Kromosom tersusun atas molekul DNA dan protein histon. Struktur di dalam nucleus yang merupakan tempat berkonsentrasinya molekul DNA adalah nucleolus (anak inti.). Nucleolus berperan sebagai tempat terjadinya sintesis molekul RNA (Ribonucleic acid) dan ribosom. RNA merupakan hasil salinan DNA yang akan ditransfer ke sitoplasma untuk diterjemahkan menjadi rantai asam amino yang disebut protein.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar